Apa yang Bisa Dielajari Secara Psikologis Dari Coronavirus?

Apa yang Bisa Dielajari Secara Psikologis Dari CoronavirusSaya tidak berpikir ada seseorang di planet ini, kecuali mereka telah diasingkan di hutan atau tempat terpencil di alam, yang belum terkena dampak mendalam oleh virus corona. Tidak ada yang hidup hari ini telah mengalami hal seperti itu.

Saya ingin berbagi beberapa hal yang saya pelajari dalam tiga minggu sejak saya pergi ke tempat penampungan dan mulai melihat semua klien saya melalui internet. Tanpa urutan tertentu, itu termasuk yang berikut:

1. Sebagian besar orang bangkit untuk hadir dan bertindak demi kebaikan bersama, disatukan oleh ancaman bersama

Kita semua telah melihat klip video tetangga bernyanyi dari balkon mereka bersama-sama, membaca artikel tentang drive makanan dan berbagai inisiatif untuk membantu mereka yang terluka oleh virus, dan pengalaman saya di toko-toko yang ramai adalah bahwa orang-orang ramah dan hangat secara seragam sambil menunggu dalam antrean . Tentu, ada video viral sesekali memperebutkan kertas toilet, tapi kesan saya adalah bahwa kita bersatu dalam diri kita yang lebih tinggi, bukan sifat rendah kita.

2. Ini adalah pelajaran mendalam tentang tidak memegang kendali

Sebagian besar dari kita memberikan lip service kepada pemahaman bahwa kita hanya memiliki kontrol terbatas di dunia dan dalam hidup kita. Kami berkata, “Ya, saya tahu,” dan terus berusaha mengatur jadwal kami, menjadi kesal pada kemacetan yang membuat kami terlambat, atau harus berkelahi melalui toko yang ramai. Virus ini telah menjadi pelajaran besar tentang seberapa sedikit yang kita ketahui dan seberapa sedikit yang kita kendalikan. Ini bukan hanya abstraksi mental; itu adalah kenyataan yang hidup, dan itu berdampak besar bagi kita.

Coronavirus

3. Kita terkena dampak lebih dari yang kita sadari

Bekerja dengan orang-orang dari jarak jauh, saya hampir secara seragam harus membantu mereka mendengarkan seberapa besar mereka dipengaruhi oleh semua yang terjadi. Sulit bagi saya untuk menggambarkan seperti apa rasanya, tetapi itu mirip dengan seseorang yang berjalan dalam kabut dan tidak mengetahuinya.

Ketika saya membantu mereka terhubung dengan kecemasan, ketakutan, atau arus kuat lainnya, hampir selalu ada pembersihan — setelah beberapa saat terhubung dengan perasaan yang mengganggu. Saya berkata kepada mereka: “Pikirkan tentang itu. Tujuh miliar orang di planet ini semuanya merasa cemas akan sesuatu yang seragamnya mengancam. Bagaimana itu bisa terjadi, dan kita tidak mengambilnya? “

4. Kami benar-benar adalah bagian dari matriks kolektif

Terhubung dengan nomor tiga, virus ini menunjukkan kepada kita dengan cara yang sangat mendalam bagaimana kita saling berhubungan dan bagaimana kita bertahan hidup dan berkembang bersama, atau kita menderita bersama. Satu orang saja dapat menginfeksi ratusan, membatalkan pekerjaan ribuan yang berjuang untuk mengisolasi diri secara sosial. Pengalaman menjadi lebih mudah dengan mengetahui bahwa kita tidak sendirian di dalamnya. Dan perbedaan kecil antara orang atau negara menghilang ketika kita bersatu melawan ancaman bersama.

5. Regresi terjadi pada kita semua ketika kita stres atau terancam

Regresi adalah pengalaman untuk kembali ke bentuk fungsi sebelumnya, strategi koping dari https://www.userbola.win/nova88/ yang kami kembangkan (biasanya sebagai anak-anak) yang kami paling nyaman dengan dalam situasi yang penuh tekanan karena kami memiliki pengalaman bertahun-tahun menggunakannya. Jadi jika Anda mendapati diri Anda tiba-tiba menjadi lebih mengendalikan, atau lebih keluar, atau lebih (isi bagian yang kosong), berbelas kasihlah dengan diri Anda sendiri dan kenali bagaimana Anda mengatasi tekanan dari hal yang tidak diketahui. Semakin Anda menerima apa pun gaya regresif Anda, semakin banyak kebebasan yang Anda miliki dalam mengontrol atau mengendalikan Anda.

Baca juga : 10 Hal Yang Dapat Internet Ajarkan Anda Secara Gratis